Day: August 24, 2020

Ulasan Apple iPhone 11 Pro

Ulasan Apple iPhone 11 Pro

Apple membuang iPhone XS dan XS Max demi iPhone 11 Pro dan iPhone 11 Pro Max. Kedua model 2019 ini duduk di atas kisaran di atas iPhone 11 dan iPhone SE ‘standar’, dan seperti namanya, menampilkan fitur tambahan bagi mereka yang benar-benar menginginkan yang terbaik dari yang terbaik.

Tetapi dengan menambahkan label ‘Pro’, apakah iPhone 11 Pro berada di luar jangkauan sebagian besar pengguna? Apakah orang akan baik-baik saja dengan pengaturan tiga kamera di belakang? Dan apakah iPhone 11 benar-benar merupakan yang terbaik dari semuanya?

A. Desain 

Desain

IPhone 11 Pro menggunakan bahasa desain yang sama seperti yang ditemukan di iPhone XS – setidaknya di semua kecuali departemen kamera. Itu berarti layar OLED 5,8 inci yang sama – yang telah ditingkatkan dalam hal kecerahan dan kontras, tetapi lebih dari itu sebentar lagi – dan Anda masih mendapatkan sasis baja tahan karat yang dipoles dengan kaca belakang.

Kaca belakang telah diperkuat untuk menahan lebih banyak benturan, benturan, air, dan debu; namun, telah berubah untuk memperkenalkan bagian kamera yang berbeda dan mendapatkan hasil buram matte, sehingga tidak mencerminkan sebanyak pendahulunya.

Perubahan desain terbesar adalah penambahan kamera ketiga di bagian belakang perangkat, yang mengubah kamera dari yang lebih terintegrasi menjadi bagian utama “lihat saya” dari bahasa desain. Ini adalah ponsel yang ingin Anda ketahui memiliki tiga kamera. Kamera-kamera itu menonjol keluar dari casing dan, alih-alih disembunyikan dalam satu blok, masing-masing memiliki bingkai lensanya sendiri. Ini tentunya desain yang terpolarisasi, dengan beberapa orang yang kami tanyai menyukai garis tebal atau membencinya.

Sementara iPhone 11 mendapat enam warna untuk dipilih, iPhone 11 Pro memiliki empat pilihan warna. Tiga yang pertama – Space Grey, Silver, Gold – sama dengan jajaran iPhone XS sebelumnya, sedangkan yang keempat – Midnight Green – menurut kami adalah yang terbaik dari semuanya, tampil sebagai rona gelap seperti hutan.

Desainnya memiliki kesan yang akrab namun baru. Untuk pengguna iPhone X atau iPhone XS, bentuk dan desainnya sama. Kata-kata iPhone telah hilang dari belakang, dan logonya, bagi mereka yang memperhatikan hal-hal ini, telah dipindahkan ke tengah, menjauh dari kandang kamera. Masih ada port Lightning, jadi tidak terlalu “pro” seperti iPad Pro dan mengadopsi USB-C. Kisi-kisi speaker ditemukan di kedua sisi dan tombol volume dan daya masih ada, jadi jangan khawatir tentang desain tanpa tombol seperti Vivo NEX 3 dan, dalam beberapa hal, penawaran Huawei Mate 30.

B. Layar yang ditingkatkan

Layar yang ditingkatkan

Sementara iPhone 11 Pro memiliki tampilan ukuran yang sama dengan XS, pada 5,8 inci, itu bukan tampilan yang sama dan dilengkapi dengan beberapa peningkatan yang cukup besar (juga catatan: ini adalah layar yang sedikit lebih kecil daripada yang Anda temukan di iPhone 11) . Masih ada dukungan True Tone dan gamut warna yang lebar, tetapi sekarang menawarkan kecerahan puncak hingga 1200 nits, lebih dari cukup untuk pemutaran video high dynamic range (HDR), dan rasio kontras hingga 2.000.000: 1, yang dua kali lipat dari iPhone XS.

Karena itulah Apple menjalankan dengan nama ‘Super Retina XDR’. Anda benar-benar dapat melihat perbedaan antara model ini dan model iPhone OLED sebelumnya, dan semuanya benar-benar muncul, baik itu grafis game yang indah, pemandangan gelap, atau ledakan yang dinamis. Jadi, baik menonton film, menonton Netflix, atau bermain game, layar ini benar-benar bernyanyi.

Perpindahan ke layar Super Retina XDR ini – meskipun perlu dicatat Apple belum mengejar kepemimpinan yang ditetapkan oleh orang lain untuk menciptakan pengalaman tanpa bingkai, kadang-kadang diciptakan sebagai Tampilan Air Terjun – memberikan dua hasil lebih lanjut: masa pakai baterai yang lebih baik karena ini adalah jauh lebih efisien (dikombinasikan dengan prosesor yang lebih baru), dan hilangnya 3D Touch.

Karena kurangnya dukungan dari pengembang, Apple telah menghapus 3D Touch dari iPhone XR, sehingga semua model iPhone 11 telah dipindahkan ke Haptic Touch. Itu berarti Anda akhirnya dapat melakukan hal-hal seperti menekan lama ikon pengaturan dan memilih jaringan Wi-Fi atau perangkat Bluetooth dengan cepat dan mudah. Saat digunakan, ini telah menjadi pengubah permainan – terutama ketika harus memilih headphone Bluetooth mana yang akan dihubungkan (kami memiliki headphone berbeda untuk dijalankan, tentu saja).

C. Peningkatan audio yang sangat besar

Peningkatan audio yang sangat besarPeningkatan audio yang sangat besar

Salah satu tambahan yang mengejutkan pada iPhone 11 Pro adalah pengenalan audio spasial. Kami sangat skeptis tentang teknologi tersebut pada acara peluncuran tahun 2019 – tetapi mendengarkannya di rumah dan saat dalam perjalanan, kami sangat terkesan. Sangat bagus sehingga kami tidak dapat membedakannya dan dukungan yang baru ditambahkan untuk Dolby Atmos saat hadir seperti di film dari Apple iTunes store.

Fiturnya, yang merupakan sistem lebar, bekerja dengan menipu telinga Anda agar percaya bahwa panggung suara yang dibuat oleh speaker jauh lebih besar dari yang sebenarnya, dan dengan menggunakan speaker atas yang biasanya digunakan untuk mendengarkan orang yang sedang menelepon untuk memperkuat suara lebih jauh Anda. dapatkan pengalaman suara yang jauh lebih imersif. Sangat pintar.

Sebagai perangkat hiburan, entah itu menonton cuplikan baru di YouTube, klip lucu di Twitter, atau menikmati permainan www.maboswinvip.com di Apple Arkade, iPhone 11 Pro kini telah menjadi pemimpin industri. Beberapa orang telah menghabiskan waktu untuk teknologi speaker – jika ada yang menjadi lebih buruk sejak masa kejayaan HTC Boomsound karena bodi ponsel yang lebih kecil dan lebih sedikit ruang untuk memposisikan speaker.